IKLAN PENAJA

"Sebarang isu semasa yang berlaku di sekeliling anda sebagai Gener8 samada exam,aktiviti persatuan,kelab atau secretariat,yang berkait dengan ahli-ahli promat,anda boleh maklumkan di laman hiwar PROMAT8 . Perkongsian dari blogger-blogger lain juga amat digalakkan.Diskusi isu semasa boleh dipaparkan juga disini.Kerjasama anda amat digalakkan bagi melancarkan laman blog PROMAT8"

:: admin ::

KLIK Tautan Ukhuwwah Banat Gener8

Followers

Dec 12, 2010

Isn't it strange?



Isn't it strange how RM20 seems like a large amount 
when we give to the offering bucket,
but such a small amount when we go shopping?


Isn't it strange how 2 hours seem so long
when we are in the mosque,
and how short they seem when we are watching movie?


Isn't it strange that we can't find a word
when we are praying,
but we have no trouble thinking what to talk about with friends?


Isn't it strange how difficult it is to read one juzu' of the Quran,
but how easy it is to finish 400 pages of Dan Brown's book?


Isn't it strange how we want front-row-ticket to concerts or games,
but we do whatever it is possible to sit at the back row in the mosque?


Isn't it strange how we need to know about an Islamic event a 2-3 weeks before the day so we can include it in our agenda,
but we can adjust it for other events in the last minute?


Isn't it strange how difficult it is to learn a fact about our religion and share it with others,
but how easy it is to learn, understand, and repeat the gossips?


Isn't it strange how we all want a place in heaven,
but we don't want to do or say anything to get there?

-forwarded email-

How I have taken Allah for granted in so many things. :(

Dec 10, 2010

Kisah 4 Lilin


Ada 4 lilin yang menyala.

Sedikit demi sedikit habis meleleh.

Suasana begitu sunyi sehingga terdengarlah percakapan mereka.

Yang pertama berkata:
“Aku adalah Damai.”
“Namun manusia tak mampu menjagaku, maka lebih baik aku mematikan diriku saja!”

Demikianlah sedikit demi sedikit sang lilin padam.
Yang kedua berkata:
“Aku adalah Iman.”
“Sayang aku tak berguna lagi.”
“Manusia tak mau mengenaliku, untuk itulah tak ada gunanya aku tetap menyala.”Begitu selesai bicara, tiupan angin memadamkannya.

Dengan sedih giliran Lilin ketiga bicara:
“Aku adalah Cinta”
“Tak mampu lagi aku untuk tetap menyala.”
“Manusia tidak lagi memandang dan mengganggapku berguna.”
“Mereka saling membenci, malah membenci mereka yang mencintainya, membenci keluarganya.”

Tanpa menunggu waktu lama, maka matilah Lilin ketiga.

Tanpa terduga…

Seorang anak saat itu masuk ke dalam kamar, dan melihat ketiga Lilin telah padam.

Kerana takut akan kegelapan itu, si anak berkata:
“Eh apa yang terjadi?? Kalian harus tetap menyala, aku takut akan kegelapan!”

Lalu si anak menangis tersedu-sedu.

Lalu dengan terharu Lilin keempat berkata:

“Jangan takut,
Janganlah menangis, selama aku masih ada dan menyala, kita tetap dapat selalu menyalakan ketiga Lilin lainnya:

” Akulah H A R A P A N “

Dengan mata bersinar, si anak mengambil Lilin Harapan, lalu menyalakan kembali ketiga Lilin lainnya.

Apa yang tidak pernah mati hanyalah H A R A P A N yang ada dalam hati kita. Semoga ia dapat menjadi alat, seperti si anak tersebut yang dalam situasi apapun mampu menghidupkan kembali Iman, Damai, Cinta dengan HARAPAN-nya!

Nov 4, 2010

Aku cuma An Nisaa




Aku Cuma An-Nisaa
Ya Allah..  
Jadikan aku tabah seperti Ummu Khadijah  
Sehingga dirinya digelar afifah solehah  
Dialah wanita pertama  
Tiada ragu mengucap syahadah  
Pengorbanan bersama Rasulullah  
Susah senang bersama  
Walau hilang harta kerana berdakwah  
Walau dipulau 3 tahun 3 bulan  
Imannya sedikit pun tak berubah  
Mampukah aku setabah dirinya?  
Andai diuji sedikit sudah rebah..  
Baru dihina sudah mengalah
Ya Allah..tabahkan aku sepertinya..

Ya Allah..
Jadikan aku semulia Fatimah Az-Zahrah
Betapa tinggi kasihnya pada ayahandanya
Tidak pernah putus asa pada perjuangan dakwah baginda
Anak yang semulia peribadi baginda
Tangannya lah yang membersihkan luka
Tangannya jua yang membersihkan cela
Pada jasad Rasulullah tercinta
Gagahnya dirinya pada dugaan
Mampukah aku sekuat Fatimah?
Saat diri terluka dendam pula menyapa
Saat disakiti maki pula mengganti
Ya Rabbi..teguhkan hatiku sepertinya..
Ya Allah..
Jadikan aku sehebat Masyitah dan Sumaiyah
Tukang sisir yang beriman dan Keluarga Yasir yang bertakwa
Sungguh kesabaran mereka menggoncang dunia
Iman tetap terpelihara walau nyawa jadi taruhan
Mampukah sabarku seperti mereka?
Tatkala digoda nafsu dunia..
Entah mana hilangnya Iman di dada

Ya Rahman..
Kuatkan Imanku seperti Masyitah
Terjun penuh yakin  bersama bayi ke kuali mendidih
Kerana yakin Allah pasti disisi
Sabarkan aku seperti sumaiyah
Biar tombak menusuk jasad..
Iman sedikit pun takkan rapuh.
Ya Allah..
Jadikan aku semulia Ummu Sulaim
Perkahwinannya dengan Abu Talhah atas mahar Iman
Islamlah Abu Talhah sehingga menjadi sahabat Rasulullah
Betapa hebatnya tarbiyyah isteri pada suami
Hinggakan segala panahan ke Rasulullah pada hari uhud
Disambut dengan belakang jasad Abu Talhah
Ya Allah..
Tarbiyyahkan aku pada cinta sepertinya
Tingginya nilai cinta pada harga
Iman Mampukah aku menatap cinta itu?
Sedangkan rupa yang menjadi pilihan
Ketulusan Iman diketepikan
Ya Allah..
Ilhamkan aku pada cinta sepertinya..
Ya Allah...
Jadikan aku sehebat Aisya Humaira
Isteri termuda Rasulullah
Biar dilempar fitnah
Dia tetap teguh pada ketetapanNya
Isteri sejati yang memangku Nabi
Pada saat terakhir baginda
Hadis dan Sunnah Rasulullah dipertahankan
Betapa hatimu seorang mujahidah
Ya Allah..
Mampukah aku contohi dirinya?
Pada fitnah yang melanda
Diri mula goyah dan putus asa
Teguhkan Imanku sepertinya..
Ya Rahim..

Ya Allah..
Teringat diri pada Khansa
Empat orang anaknya mati di Jalan ALLAH
Dia meratap tangis..
Anak sulungnya syahid
Anak keduanya turut syahid
Anak ketiganya dan keempat jua mati syahid N
amun tangisan itu bukan kerana pemergian anak tercinta
Jawabnya kerana tiada lagi anak yang dihantar untuk berjihad
Ya Allah..
Mampukah aku menjadi ibu yang berjihad?
Sedang anak tak tutup aurat pun masih tak terjawab
Sedang anak tinggal solat pun buat tak kisah
Berikan aku kekuatan sepertinya..
Agar bersedia pada akhirat.
Wahai kaum Adam yang bergelar khalifah..
Diriku bukan setabah Ummu Khadijah
Bukan jua semulia Fatimah Az-Zahrah
Apa lagi sesabar Masyitah dan Sumaiyah
Mahupun sehebat Ummu Sulaim
Dan tidak seteguh Aisya Humaira
Kerana diri cuma
An-Nisaa akhir zaman

Dimana Aurat semakin dibuka terdedah
Dimana syahadah hanya pada nama
Dimana Dunia yang terus dipuja
Dimana nafsu fana menjadi santapan utama
Dimana batas sentiasa dileraikan
Dimana ukhwah sentiasa dipinggirkan
Wahai Kaum Hawa
Kita cuma An-Nisaa
Para pendosa yang terbanyak di neraka
Lantas walau tak setabah para Mujahidah
Namun Tabahlah pada ketetapan Allah
Kerana padanya ada Syurga!
Walau tak semulia para wanita sirah
Tapi muliakan diri dengan agama yang memelihara kerana padanya ada Pahala!
Walau tak sesabar para wanita solehah
Namun sabarkan jiwa pada nafsu dunia yang menyeksa
Kerana padanya ada bahagia!
Sesungguhnya Hawa tercipta dari
Tulang rusuk kaum Adam
Bukan untuk ditindas kerana lemah
Tapi untuk dilindungi kerana Indah dan
Indah apabila tertutup terpelihara
Kerana disitulah terjaganya
Syahadah Bak mekarnya wanita dalam sirah
Tuntunlah kami ke arah syurga..
Bicara dari An-Nisaa yang hina..
Makbulkan doaku..
Aamiin..

Oct 31, 2010

Nak berlaku curang?

Assalamualaikum..

Cerita dibawah sekadar perkongsian tuk banat-banat yang suatu hari nanti bakal menjadi seorang isteri dan ibu.Semoga cerita ini dapat menjadi ikhtibar dan dikongsi bersama

*******


Saya tidak pasti, adalah cerita di bawah ini adalah cerita benar atau rekaan semata-mata? Namun, ada mesej pengajaran yang sangat penting dan wajib diberi perhatian serius oleh kita semua. Terutamanya yang sudah berumahtangga.
 
Bacalah dan ambil pengajaran daripadanya.
Kantoi isteri hendak berlaku curang!
 
Kami mendirikan rumahtangga dua tahun yang lalu. Sehingga kini kami belum dikurniakan cahaya mata. Isteriku belum bersedia menerima kehadiran cahaya mata kami. Alasannya kami perlu enjoy dulu sebelum kehadiran orang ketiga (anak).
 
 
 
Dalam pada itu, isteriku mempunyai hobi bagi mengisi masa lapang tersendiri. Dia suka melayari internet terutamanya ketika ketiadaan aku di rumah. Disamping itu dia juga suka bermain chatting. Kekadang rasa cemburu menyelinap juga di hatiku.
 
Pada satu waktu ( malam ) ketika isteriku sedang berchatting aku mencuri pandang ke arah monitor dan mengingati nickname yang digunakannya.
 
Kemudian aku memberitahu yang aku ingin keluar berjumpa teman sebentar.
 
Padahal aku pergi ke CC (Cyber Cafe) berhampiran rumah kami. Di sana, aku cuba mendapatkan isteriku melalui channel mamak. Aku merahsiakan identitiku yang sebenar. Aku berjaya mendapatkannnya. Kami bertukar-tukar email.
Semenjak daripada itu kami berinteraksi melalui email dengan menggunakan identiti palsu. Hampir empat bulan hubungan kami berinteraksi melalui email.
 
Foto yang ku kirimkan melalui email juga bukanlah foto asalku. Aku
menggunakan foto temanku. Sebaliknya foto yang ku terima daripada isteriku adalah foto asal. Boleh dikatakan tidak kurang daripada tiga kali dalam satu hari kami berinteraksi melalui email.
 
Pada satu hari aku dijemput menghadiri satu seminar tajaan majikan aku di Johor Bharu. Aku memberitahu isteriku bahawa aku akan berada di Johor Bharu untuk selama tiga hari kerana menyertai seminar tersebut. Pada waktu yang sama melalui email aku mengajak isteriku yang juga kekasihku mengadakan temujanji.
 
Dia menerima pelawaanku dengan senang hati.
 
Segala-galanya telah pun aku aturkan terlebih dahulu. Aku meminta dia menunggu kedatangan ku di sebuah hotel empat bintang di Kuala Lumpur.
 
Melalui temanku secretary, aku meminta temanku menyampaikan pesanan padanya melalui telefon bimbit bahawa ketibaan ku daripada Brunei Darul-Salam agak lewat 5 jam. Temanku menyarankan agar isteriku membantuku membuat tempahan bilik di hotel tersebut. Isteriku bersetuju.
 
Kira-kira pada jam 11.15 malam aku bersama temanku menuju ke hotel tersebut.
Seperti yang dirancangkan temanku bertindak sebagai aku dan menemuinya di ruangan legar hotel tersebut. Daripada satu sudut aku memerhatikan gerak-geri mereka. Temanku berjaya memainkan peranan sebagai aku. Perbualan mereka di lobbi hotel seterusnya ke restoran hotel tersebut berlangsung selama kira-kira dua jam.
 
Gambar sekadar hiasan...
 
Dalam pertemuan tersebut, temanku meminta agar isteriku menanti di kamar hotel kerana ada satu tugas yang perlu diselesaikan pada malam itu juga.
 
Isteriku bersetuju. Selesai pertemuan tersebut isteriku dan temanku berpisah. Isteriku menuju ke kamar dan temanku menuju ke arah aku. Selesai tugas oleh temanku dia pun pulang ke rumah. Sekarang tibalah giliran aku memainkan perananku.
 
Aku memasuki kamar isteriku pada jam 4 pagi. Aku sudah bertawakkal pada waktu itu. Apa akan berlaku, berlakulah. Aku dapati isteriku sedang nyenyak tidur diulit mimpi indah. Tubuhnya dibaluti selimut tebal. Dia tidak menyedari akan kehadiranku waktu itu. Perlahan-lahan aku memadamkan lampu tidur di kamar tersebut. Kini, keadaan kamar tersebut kini gelap gelita.
 
Aku mendekati isteriku dan berbaring di sisi. Alangkah terkilannya aku pada waktu itu apabila aku dapati isteriku berpakaian yang amat menggairahkan.
 
Dalam kegelapan aku termenung sejenak. Akhirnya penantiannya berakhir apabila dia mendapati kekasihnya berada di sisi. Dengan menggunakan wangian yang sama seperti temanku mungkin dia tidak dapat mengesan bahawa insan disisinya adalah aku. Aku terus memainkan peranan dan mendapat respon yang baik sekali daripada isteriku. Aku tidak mengeluarkan suara sebaliknya aku lebih menumpukan pada tindakan ku. Maka hubungan sulit antara aku dan isteriku berlangsung pada pagi itu. Dia memuji kehebatan aku.
 
 
Gambar sekadar hiasan
Gambar sekadar hiasan
 
Setelah tamat permainan kami yang berlangsung hampir dua jam…….aku pun menghidupkan lampu. Alangkah terkejut dan terpinga-pinga dia bahawa apa yang berlaku tadi adalah antara aku dan dia. Mulutnya terkunci tak terkata apa.
 
Pucat,menggigil dan sebagainya. Tetapi aku cool. Aku tak cakap banyak sebaliknya aku tidur kerana aku sendiri pun keletihan… Sehingga hari ini aku tidak memberi sebarang komen atas apa yang berlaku. Aku tidak mahu menjelaskan apa-apa. Aku membiarkan keadaan dan peristiwa itu berlalu
begitu sahaja. Sesungguhnya dia masih isteriku dan dan aku suami yang sangat-sangat malang.
 
Adakah aku dayus kerana tidak melepaskannya?
 
 
Apa-apapun, pengajarannya ialah ; Jangan sesekali memberani kan diri anda untuk membuat sesuatu hubungan sulit #######!!!?? ? !!!! dan jangan melayari chatting!!! Dan jangan berbalas email!!! Dan jangan bermain SMS!!! dengan lelaki lain (selain suami anda). Nanti buruk padah dan akibatnya. Seperti pepatah Melayu, jangan bermain api, nanti membakar diri. Ingat, dosa berzina (bagi yang dah kahwin ialah REJAM SAMPAI MATI). Tidak takutkah anda pada ancaman Allah Ta’ala itu??
 
Saya pelik, kenapa akhir-akhir ini perempuan sekarang ini menjadi lebih berani dari lelaki? Apakah itu tandanya kiamat telah sangat hampir?
 
-Kisah Benar dari Seorang Hamba Allah-
 
Sumber : Faizal Mohamed

Oct 21, 2010

Banat & Facebook


Assalamualaikum. Alhamdulillah masih diberi kesempatan untuk bernafas walaupun dengan banyaknya dosa yang dilakukan.

Terpanggilnya saya di sini hanya sekadar untuk memberi teguran kepada banat khususnya, dan untuk para muslimaat amnya, tentang laman sosial yang semakin menempa nama di hati manusia. Moga kita tidak termasuk dalam manusia golongan sedemikian.

Baru-baru ini (atau mungkin dah lama sikit) saya dapat berita dari seorang sahabat tentang banin yang menegur tentang gambar banat di facebook. Sebenarnya kalau nak sentuh tentang laman sosial yang satu ini, terlalu banyak yang boleh diperkatakan. Pros dan cons nya terlalu banyak. Terpulang pada kita bagaimana untuk memanfaatkannya ke arah kebaikan atau memandunya menuju kejahatan.

Okay, pasal gambar. Dia menegur kerana terlalu ramai banat yang meletakkan gambar mereka sendiri di Facebook. Saya tak kata wah, bolehlah letak gambar orang lain eh? Bukan bukan, maksud hamba Allah berkenaan, gambar yang banat letakkan itu, hanya ada 3-4 orang sahaja, dan ia boleh diview oleh semua orang. macam kita set kan pada ‘Everyone’ lah. Kalau gambar ramai macam satu kelas takpelah lagi.

Ayat dia saya tak berapa ingat, sebab bukan saya yang dapat mesej berkenaan. Dan tak kisahlah banat yang dimaksudkan itu dari Gombak, Kuantan atau yang melanjutkan pelajaran di tempat selain dua tempat ini. Tujuan hamba Allah itu hanya untuk menegur perkara berkenaan, yang mana kalau difikirkan, agak segan untuk kita (banat) terima.

Mungkin kita tidak sedar dan tidak tahu, gambar berkenaan dilihat oleh raaaamai manusia yang kadang-kadang niat mereka tidak kita ketahui. Yalah, Allah menciptakan kita dengan bermacam gaya dan ragam. Ada yang suka begini begini, ada yang suka begitu begitu. Adakah kita mempercayai keseluruhan kawan di dalam akaun Facebook kita hingga sanggup kita memaparkan gambar kita untuk tatapan umum.

Walaupun aurat tidak terbuka, ingat, muka juga boleh menimbulkan syahwat. Apatah lagi kalau gambar kita tu menunjukkan gaya kita yang bagi kita biasa saja, tapi bagi sesetengah orang, ia mengghairahkan dan membangkitkan nafsu.

Itu baru gambar, belum sentuh tentang komen2 pada wall post, gambar, dan sebagainya. Kalau komen membina dan berisi, tak apa. Tapi kadang-kadang, ia hanya sekadar bergurau senda yang kadangkala bisa menjatuhkan maruah seorang muslimah.

Peliharalah diri kita masing-masing dari menyumbang kepada fitnah alaf baru ini. Moga Allah mengekalkan hati saya dan kita semua atas jalan ini, dan menganugerahkan kita semua iman yang sentiasa mahu kepada kebaikan. Saya menyampaikan, untuk ingatan kalian, banat yang saya sayangi kerana Allah dan untuk diri saya sendiri. Wallahua’lam.

Mungkin ia sebenarnya lebih teruk dari itu. Seperti ini :

sumai : Selamat menyambut ulangtahun kelahiran untuk banat yang menyambutnya pada bulan ini : Juni, Aji, Ahda, Izwani, Ecah Mail, Anisah, Aflah, Aminah, Ilmi, Ecah Rodzi, dan kak Aisyah Nabilah. Moga peningkatan umur seiring amal =)
Jom klik di sini ^_^